Another Story

Ketika Jogja Tetap Mempesona

Hi! Welcome back di blognya Renita. Nggak tau kenapa Jogja masih jadi terfavorite versi saya. Memang bukan kali pertama saya disini, tapi Jogja tidak pernah membosankan dan tidak pernah mengecewakan. Jogja punya pesona sendiri di mata saya. 3 Juli 2017 saya balik lagi ke Jogja untuk kesekian kalinya. Nggak berubah feelingnya. Masih sama excited kayak pertama kali dateng kesini. Saya berangkat sekitar jam 9 dari Stasiun Madiun dan sampai sekitar jam 11 di Stasiun Tugu Jogja.

IMG_20170703_152305_191

Dari Stasiun Tugu niatnya saya langsung ke Taman Pintar karena faktor panasnya suhu tengah hari haha Keluar dari Stasiun Tugu saya ada di Jalan Pasar Kembang. Seinget saya, terakhir saya ke Jogja keluar Stasiun tuh udah sampai ke Malioboro. Eh ini nggak tahu kenapa nggak keliatan Malioboronya sama sekali. Karena nggak ngerti – ngerti banget wilayah Jogja, yaudah saya buka Maps kan, nah di Maps tertulis kalau jalan ke Taman Pintar sekitar setengah jam. Pikiran saya jauh kan ya, baru nyampe masa udah jalan jauh. Okelah saya pesen Go-Car sama temen saya. Disini ada pemandangan bagus menurut saya.  Jadi Go-jek, Uber, Grab, dsb itu bisa nangkring di Stasiun berbaur sama ojek konvensional. Keren aja sih, nggak kayak di tempat lain yang ojek konvensional ini seringkali nggak suka sama ojek – ojek aplikasi itu karena dianggap nyuri rezekinya. Di surabaya aja misal, si ojek – ojek aplikasi ini nggak akan nangkring di depan Stasiun karena ya gitulah, politik ojek. I mean disana netral banget coy, pada fokus nyari rezekinya sendiri – sendiri dengan cara mereka sendiri. Waktu pulang saya cerita hal ini ke Papa, and like me he said “Ya berarti mereka udah pada ngerti kalo rezekinya sendiri – sendiri, mbak. Emang disini aja yang masih sering ribut – ribut masalah begitu.” Ya ini yang bikin tambah nyaman kalau ke Jogja. Orangnya kalem – kalem, santai – santai. Jadi adem kan ya liatnya. Oke lanjuuut. Setelah beberapa jam di Jogja saya baru sadar kalau ternyata saya ketipu lagi sama Maps haha Selama saya jalan dari Malioboro mau ke Tugu Jogja ternyata saya ketemu jalan ada palangan tulisan Jl. Pasar Kembang. Did you know what I mean? Yap sebenernya jalan pun dari Pasar Kembang udah bisa sampai ke Malioboro jalan lagi udah sampai Taman Pintar, yang artinya nggak perlu pesen Go-Car dan nggak perlu muter – muter wkwk

Lanjut cerita di Taman Pintar. Keluar dari Go-Car saya masuk ke Taman Pintar dan antri untuk beli tiket masuknya. Awalnya saya sama temen saya mau liat Planetarium. Tapi ternyata nggak tayang kalau hari Senin, yaudah pindah tuh ke wahana Taman Kotak. Untuk tiket masuk Taman Kotaknya standard sih, Rp 18.000 untuk dewasa dan 10.000 untuk anak – anak. Nggak terlalu mahal menurut saya dengan apa yang didapat saat masuk didalamnya. Taman Pintar improve banyak dari terakhir kali saya main kesitu. Udah lama juga sih saya nggak kesana kalo saya main ke Jogja. Terakhir kayaknya waktu saya masih bocah, masih bareng sama orang tua dan nggak seberapa ngeh juga saya liat apa aja wkwk namanya juga bocah. Ketika kemarin saya kesana saya sadar bahwa tempat ini edukatif banget. Dengan harga tiket segitu dan dapet edukasi yang lumayan variatif, keren sih. Dan ini jadi salah satu alasan kenapa saya suka Jogja dengan julukan Kota Pelajarnya.

20170703_122647When enter after the gate.

20170703_130008

Dari Taman Pintar niatnya lanjut ke Benteng Vredeburg. Jadi kita balik ke Titik O Km Jogja dan jalan dikit udah sampai di Bentengnya tapi ketika mau masuk ternyata tutup kalau hari senin. Kayaknya saya salah deh ke Jogja hari Senin. Tutup semua. Planetariumnya tutup trus Benteng inipun juga tutup. Yaudah akhirnya langsung lanjut ke Malioboro. Kalau ke Malioboro gausah dijelasin semua orang juga tau kalo kesana ya belanja. Saya cuma beli kaos, jam tangan, sama gelang doang sih itupun karena titipan adek, ya niatnya kan main coy nggak belanja. Di Malioboro sekalian makan siang, sambil mengisi kegabutan karena tujuan selanjutnya ke Tugu Jogja.

20170703_162359Sepanjang jalan Malioboro.

Tugu Jogja menurut saya bagusan kalo malem. Entah kenapa saya suka banget banget banget sama Tugu Jogja. Tugu tuh kayak monasnya Jogja lah, karena menurut saya rasanya belum ke Jogja kalau belum ketemu sama si Tugu Jogja ini. Setelah dirasa cukup dan bosen juga duduk ketika makanan udah habis, yaudah saya jalan lagi sampai Tugu Jogja. Perkiraan sampai sana udah mau maghrib gitu biar bagus kalau foto disana eh ternyata masih terang benderang. Akhirnya saya sama temen saya mojok ke angkringan Jogja minum es teh manis. Ini nih yang perlu dicobain juga. Nongkrong di angkringan Jogja yang beneran di Jogja, karena rasanya beda coy. Enak banget minum es teh manis setelah jalan yang lumayan jaraknya, ditemenin lagu ala ala Jogja gitu trus depannya mandang Tugu Jogja. It’s a perfect combination, at least for me. Nggak lebay, tapi senengnya saya ya cuma sesederhana itu. Pas udah mau maghrib saya sama temen saya akhirnya foto di depan Tugu. Tapi ya Allah perjuangannya.. Nunggu jalanan sepi supaya dapet foto yang nggk deket – deket amat tapi juga nggak jauh – jauh banget biar keliatan mukanya. Yang pernah foto di Tugu taulah ya rasanya haha

20170703_172850Ikon kota which I love so damn much.

Belum lengkap rasanya kalo ke Jogja nggak ngerasain naik Trans Jogja. Oke lagi – lagi saya pengen banget naik Trans Jogja. Akhirnya balik dari Tugu saya naik Trans Jogja 1A dan berhenti di halte Malioboro 2. Saya balik lagi ke Malioboro karena dapet tambahan pesenan dari adek. Dari Malioboro lanjut ke Sentra Bakpia Pathok. Saya kesana naik Go-jek karena jaraknya lumayan sih kalau jalan, lagian jalanannya sepi banget, yakali jalan malem – malem cewek lagi. Mau naik becak takut diputer puterin kayak dulu. Go-jek jadi pilihan yang cukup worth it, lebih ke supaya efisien aja sih waktunya. Thank you to the technology nowadays. Trus dari Sentra Bakpia Pathok lanjut ke Alun – Alun Kidul. Eh ternyata Bapak Go-jeknya baik banget mau nungguin. Jadi gausah susah – susah buat order lagi.

20170703_162404Halte Trans Jogja.

Alun – Alun Kidul rame banget sampai jalanannya macet. Alun – Alun Kidul ini letaknya di belakang Keraton Yogyakarta. Oh iya, kemarin saya nggak sempet ke Keraton karena kesorean, jadi Keraton udah tutup. As I know, di Alun – Alun Kidul ada mainan yang cukup seru sih. Namanya Masangin. Jadi aturan mainnya gini, kita berdiri tepat di ujung utara bagian tengah atau di depan Sasono Hinggil. Trus kita harus menutup mata dan berjalan lurus sekitar 20 meter menuju tengah-tengah ringin kurung (dua beringin di tengah alun-alun). Konon, hanya orang – orang yang berhati suci yang bisa berhasil mainin permainan ini. Saya juga sempat nyoba permainan ini, tapi hasilnya rahasia dong haha Yang mampir ke Alun – Alun Kidul boleh banget nyobain ini. Boleh percaya boleh nggak sih, buat seneng – senengan aja. Di Alun – Alun Kidul nggak cuma ada Masangin. Ada sepeda tandem dan odong – odong berlampu yang bisa kita sewa untuk menikmati malam di Alun – Alun. Karena saya cuma dateng berdua sama temen saya, jadinya kita nggak nyewa odong – odong, ya bakal capek kalau ngayuh odong – odong berdua doang. Akhirnya kita cuma duduk liat anak kecil yang asik main gelembung sabun. Ada juga mas – mas yang nyanyi lagu ala ala Jogja yang bikin tambah asik untuk stay disini. Rasanya saya nggak mau pulang.

20170703_185501Alun – Alun Kidul Jogja.

Entah kenapa udah hari masuk kerja masih banyak juga orang – orang yang berpergian jadinya saya nggak dapet tiket kereta buat pulang. Trus saya beralih ke bus. Jam 8 saya pesen Go-Car lagi buat nganterin ke terminal. Kali ini nggak ketipu kok karena emang jaraknya jauh. Rencana awal kalo naik kereta pulangnya sekitar jam 2an pagi, tapi karena nggak bisa dapet tiket akhirnya naik bus itu jam 9an karena takut nggak ada bus kalo kemaleman. Eh tapi kata bapak Go-Car bus Jogja itu 24 jam. Tau gitu kan pulang agak nanti dulu. Gila Jogja emang selalu bikin nyaman. Sampai nggak mau pulang saya. Kalau udah gede, pengen banget tinggal disana. Pengen punya rumah disana. Society nya juga lumayan bagus. Saya suka sama orang Jogja. Satu hal yang saya notice banget, waktu saya keluar stasiun saya ditawari ojek, trus saya bilang nggak tapi beliaunya nggak maksa. Ketika saya udah bilang nggak, beliau langsung pergi. Istilahnya ‘nggak ngoyo’ gitu lo. Satu lagi yang saya suka dari orang Jogja, cara ngomongnya enak. Entahlah enak aja. Kalau kata orang Jawa, ‘unggah – ungguh’nya, saya ngeliatnya keren. Hari ini aja saya udah kangen Jogja lagi. See you soon, Jogja. Sampai ketemu lagi Tugu. Dan semoga bisa naik Trans Jogja lagi.

20170703_122733

20170703_123614

20170703_124842

20170703_124938

20170703_125014

20170703_130143

20170703_130430

20170703_162132

20170703_162503

20170703_163537

20170703_173129

20170703_173625

20170703_174400

20170703_185623

20170703_201659

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s