Another Story

I Just Wanna Say ‘Thank You’

Hi! Welcome back di blognya Renita. Sekarang saya mau bahas tentang sesuatu yang sempat jadi trending topic buat camaba tahun ini. Yuppp SBMPTN 2016. Ehemm saya mau nyombong bentar ya karena saya termasuk 17% orang yang dapat bangku PTN. Ahh finally!!! Ini adalah hadiah ulang tahun yang paling kece sepanjang hidup. Masih nggak percaya sih rasanya. Karena lolos sbmptn itu kayak nyari cincin di dasar kolam renang yang gede banget. Susah bro!! Oke jadi gini awal perjuangan di SBMPTN 2016.

Saya bener – bener komit buat belajar sbmptn itu baru bulan Desember 2015. Awalnya dari beli voucher zenius.net. Pada tau zenius kan? Kalo belum tahu cari tahu sendiri ya disini zenius.net

Jadi, kenal zenius itu sebenernya dari SMP kelas 3. Awal ketemu zenius itu waktu browsing soal – soal UN SMP. Oke emang saya orang yang nggak cepet peka jadilah web itu dianggurin dan nggak dianggep. Cuma saya downloadin soalnya. Pembahasan? Sadar kalo ada pembahasannya aja nggak. Maafkan Zen.. Kalo nggak salah baru November 2015 saya beli voucher zenius (itupun belinya fifty2 sama temen) yang artinya itu udah kelas 3 SMA. Tiga tahun saya cuekin zenius. Zen maafkan yaaa…

Pertama yang saya tonton itu Zenius Learning. Ini nih yang saya suka. Gokil bro! Bang Sabda bener – bener udah ngerubah mindset tentang menuntut ilmu. Bahwa ilmu itu nggak diukur dari angka. Belajar itu juga bukan balapan yang harus ada pemenangnya. Tapi belajar itu perjalanan yang harus dinikmati. Dari sana juga saya belajar pentingnya percaya sama kemampuan diri sendiri. Sampe saya pun ngikutin saran zenius buat ngomong di depan cermin ‘lo pinter, re! Lo bisa nggak remed! lo bisa ngerjain soalnya! Lo bisa jadi pinter’. At first time, I feel like it was the most absurd moment Tapi akhirnya ngerasa kalo itu sedikit banyak bisa ningkatin pede.

Blog zenius juga mengajarkan bahwa nggak masalah kita belajar dari sesuatu yang diluar bidang kita. Semacam Glenn yang akhirnya bisa gambar keren banget padahal dia ber-latarbelakang fakultas ekonomi. Cool, right? Nggak hanya itu blog zenius ngajarin banyak hal lain. Dari kiat – kiat belajar yang benar dan efektif, cara milih jurusan kuliah, sampe teh botol so*ro yang malah jadi es waktu dibuka setelah dikeluarin dari lemari es. Saya anak ipa tapi dari blog zenius saya jadi suka baca sejarah, biografi tokoh2 keren dunia. Saya jadi baca beberapa buku tentang sejarah revolusi industri. Baru kali ini baca buku sejarah nggak ngantuk. Saya ngerasa kalo zenius bener – bener udah buka mata saya tentang ilmu sejarah yang sebenarnya keren banget. Ilmu yang ngebuat kita belajar dari kehidupan sebelumnya. Dari blog zenius saya juga belajar bahwa butuh perjuangan untuk jadi benar – benar expert. You have changed me, Zen! Thank you!

Setelah ngubek video – video zenius learning dan blognya zenius, baru Desember 2015 saya bener – bener mau fokus buat belajar sbmptn. Tapiii.. Susah banget sumpah! Rasanya buat komit sama sesuatu itu susah banget. Ditambah tugas dari sekolah yang bikin bilang “Nanti dulu lah sbmnya.”, “Entar lah.”, “Besok aja deh.” gitu terus. Nyicil belajar sih tapi ya gitu kadang males, kadang getol banget. Semacam abg labil lah. Banyak banget rayuan – rayuan setan yang buat nggak mau belajar Waktu itu sosial media sih. Saya kalo mainan instagram nggak bisa dibatesin. Niat awal belajar, trus buka instagram ya lanjut pegang hpnya. Saya sadar itu salah satu distraction saya. Makanya saya putuskan untuk uninstall aplikasinya supaya nggak mainan instagram terus dan fokus belajar. Bodo amat nggak tahu timeline daripada nggak bisa lolos seleksi ptn.

Lanjut Januari 2016. Mulai rame – ramenya mau pendaftaran snmptn. Bingung tuh mau masuk mana, jurusan apa. But yeah I’m happy when I have zenius on my side. Ini nih yang bikin saya mantep banget sama pilihan. Kalian yang akan jadi the next fighter for college, saya saranin buat baca artikel zenius satu ini “SERIOUS WARNING: Jangan Sampai Lo Salah Milih Jurusan

cctkcg1xiaatjxs

Jadi waktu SNMPTN 2016 saya ambil T.Mesin ITS sama Kimia FMIPA ITS. Awalnya sama guru pilihan dua suruh ngisi PWK aja atau kalo nggak T.Kimia. Tapi nggak sreg. Dan setelah baca itu lagi, oke apapun hasilnya, lolos atau nggak, itu pilihan saya. Itu bidang yang pengen saya tekuni sampe kapanpun. Itu pilihan yang saya tahu mau saya apain setelah dapet nanti.

Januari saya mulai seriusin lagi belajarnya. Sampe nempel post it di meja belajar buat bikin semangat. Tiap hari dengerin zenius. Sampe – sampe suara Kak Wilona jadi suara pengantar tidur. Maafin ya Kak Wilo. Tapi serius TPAnya asik banget kalo bareng Kak Wilo. Suaranya itu lo, lembut – lembut enak Dan juga rasanya nggak mau berhenti belajar kalo dengerin kotak-plus-dua-kotak-nya Bang Sabda Trus kimianya men!! Yang di sekolah cuma tahu ‘cara ngerjain soalnya’ aja, di zenius jadi ngerti dikit – dikit sifat – sifat senyawa. Itu kebawa banget di sbmptn. Thanks Kak Yoki.

Tapi salahnya saya, saya nggak buat jadwal belajar. Jadi agak keteteran. Kadang fisika kalo bosen pindah kimia bosen lagi pindah matematika. Dan biologi. Satu mapel yang jarang banget kesentuh. Dari dulu kurang suka sama mapel itu. Ibarat film dia cuma saya jadiin figuran. Ini jangan diikutin ya!

7 Mei 2016. Pengumuman UN. Ini hari yang bikin saya nangis cuma gara – gara angka. UN saya zonk! Udah hopeless lah buat lolos SNMPTN 2016. 9 Mei 2016. Feeling saya jadi kenyataan. Waktu buka pengumuman di web snmptn yang muncul merah cuyy!! Saya udah nggak marah lagi waktu itu. Karena saya mikir bahwa snmptn itu cuma bonus. Dan nggak semua orang bisa dapet bonus. Mungkin banyak lagi diluar sana yang lebih getol belajarnya dan lebih pantas dapat bonus itu.

Dari selesai UN, saya putuskan untuk ikutan bimbel khusus sbmptn. Disamping belajar bareng zenius juga. Tiap hari udah makan soal – soal sbmptn tahun – tahun sebelumnya. Capek? Iya. Bosen? Banget. Apalagi lihat banyak temen yang lolos snmptn. Temen satu bimbel pun banyak yang nggak bimbel lagi karena udah lolos snmptn. Berasa banget kalo berjuang sendiri. Gangguan macam itu bener – bener nyakitin bro!

H-16 tiba – tiba mental down. Belajarnya sering bolong, sering malas – malasan. Nggak semangat sama sekali untuk ambil sbmptn. Lagipula saya waktu itu udah dapat kampus di bogor. Jurusan Analisis Kimia. Tapi cuma D3, mana jauh lagi. But it’s okay. Itu juga bidang yang saya suka. Jadilah saya daftar ulang dulu kesana. Niatnya udahlah nggak usah coba – coba sbmptn. Persiapan juga masih belum matang. Mental apalagi.

Akhirnya saya ngerasain ‘the power of emak – emak’. Lol. Mama nyuruh saya buat nyoba sbmptn. Akhirnya saya nurutlah. Saya daftar kalo nggak salah udah H-2  penutupan. H-1 baru transfer uangnya. Saya malah mikir web nya trouble pliss biar ada alasan nggak usah bertarung di sbmptn. Tapi ternyata sampe finalisasi web nya baik – baik aja. Hmmm.. Okelah saya dapat tempat tes di SMA Budi Utomo.

Serius deh, rasanya udah bener – bener nggak semangat ikut sbmptn. Udah capek lahir batin deh. Saya kayak orang yang nggak punya target waktu itu. Tapi akhirnya H-1 zenius bikin mental ini up lagi karena video dari tutor – tutor zenius. Saya jadi mikir, saya udah bimbel juga, udah gali ilmu dari zenius juga. Masa sih sbmptn masih nggak lolos juga? Saya tahu belajar saya jauh dari kebanyakan pejuang sbmptn lainnya, tapi masa sih saya segitu nggak pantesnya dapat bangku ptn? Saya jadi penasaran sama sbmptn dan semangat lagi buat ngejar tiket untuk dapetin bangku ptn.

Waktu tes yang pertama itu saintek. Udahhh rasanya pengen buru – buru keluar ruangan. Dari matematika ipa, fisika, kimia, sampe biologi cuma kimia yang lumayan. Lainnya? Dapet score dan nggak minus udah syukur banget! Setelah itu tibalah saatnya TKPA. Matdas lumayanlah. TPA alhamdulillah. Meski verbal nggak keluar sama sekali padahal tiap hari udah buka – buka kbbi -___- Bahasa Inggris masih ada harapan lahh. Bahasa Indonesia… Insya Allah msh dapat poin kok

28 Juni 2016 sebagai hari penantian sebagian besar calon mahasiswa baru akhirnya tiba. Waktu itu pengumumannya jam 2 siang. Saya hopeless banget saat itu. Sadar kalo waktu tes saya belum maksimal. Jam 2 siang pun tiba tapi saya malah nonton film, nggak peduli sama sekali dengan hasilnya Asliii nggak yakin bisa lolos. Mama dari kantornya udah telfonin mulu, tanya lolos atau nggak. Dan saya dengan santainya jawab ‘Belum tak buka Ma. Ngko ae.(nanti saja)’. Sampe jam 3 saya belum buka pengumumannya, dan Mama telfon lagi. Akhirnya saya nyerah dan buka web pengumumannya. Tapi error. Yaudah saya close dan nonton film lagi wkwk. Akhirnya saya sendiri yang penasaran Buka lagi webnya tapi yang web mirror dari Universitas Sriwijaya.

Dan taraaaaaaa

capture (1)

Asliii saya langsung melongo. Kirain yang muncul merah lagi atau gimana. Ini yang muncul biru. IYA BIRU!!! I’m accepted. Nggak sadar saya netesin air mata. Ternyata nangis gara – gara seneng banget itu ada lo. Kirain cuma di sinetron yang bisa gitu haha Jam 5 sore Mama pulang dan saya kasih tahu kalo saya lolos. Mama tiba – tiba nyium pipi dan bilang ‘Alhamdulillah. Nggak usah jauh – jauh ke Bogor mbak’. Kali ini saya baru ngerasa saya udah melakukan hal yang bisa saya banggain buat Mama. Senyum bangganya itu lo yang nggak bisa saya lupain sampai sekarang

Saya diterima di jurusan Kimia FMIPA Universitas Negeri Surabaya. Alhamdulillah. Meskipun bukan ptn pilihan pertama tapi nggak nyesel banget masuk jurusan ini. Jurusan yang saya pengen, Zen! Jurusan yang saya tahu mau saya bawa kemana nantinya.

Pesan buat para pejuang sbmptn berikutnya, yang penting itu kalian yakin dengan kemampuan kalian. Jangan kayak saya yang mentalnya naik turun. Kalian harus lebih bermental baja lagi. Ingat, sbmptn itu bukan cuma perang otak, tapi mental juga. Karena bangku ptn itu mahal. Banyak yang harus kalian bayar untuk bisa dapat tiket masuk itu. Bukan hanya materi tapi waktu, otak, dan tenaga. Saya aja yang mental cupu gini bisa lolos, kenapa kalian nggak? Saya aja yang UN nya zonk bisa kok dapat ptn, kalian pasti jauh lebih bisa. Semua punya kesempatan yang sama. Yang membedakan cuma usahanya. Yakinlah bahwa ptn nggak akan nerima mahasiswa yang cuma ngikut sini, ngikut situ. Mereka butuh pejuang – pejuang yang fight buat mimpinya. Pejuang – pejuang yang memang tahu tujuannya. So, don’t give up on science! Gali ilmu pengetahuan apapun itu. Cari passion kamu. Setelah itu kerjar kampusmu.

Sesuai judul diatas, sebenarnya post ini cuma untuk ucapan terimakasih kok Yang pertama jelas Terimakasih Ya Allah. This is gonna be the best birthday gift ever!! Terimakasih Mama udah nyuruh ikutan sbmptn di detik – detik penutupan. Kalo nggak ada Mama mungkin akan ada penyesalan besar sekarang. Terimakasih Papa udah nganter ke tempat tes sampe kesasar udah jemput juga. Terimakasih juga buat tutor – tutor di bimbel yang udah ngasih variasi soal yang banyak banget.

The last but not least. Thanks a lot Zen! Terimakasih banget atas ilmunya selama ini. Di zenius saya nggak cuma dapat pasokan materi, zenius ngajarin dari segi mental juga lewat zenius learning dan tutor – tutornya. Terimakasih Bang Sabda atas postulat kecenya. Terimakasih Bang Wisnu yang udah nemenin saat mentok sama fisika. Terimakasih Kak Yoki yang bikin tambah jatuh cinta sama kimia. Terimakasih Bang Pras yang jarang saya buka biologinya tapi sedikit banyak udah bantu buat sbmptn ini. Terimakasih Kak Wilo, TPA nya bantu banget. Terimakasih Zenius Team yang nggak bisa disebutin satu – satu. Thanks for helping me to be an educated girl.

Do’ain semoga lancar kuliahnya dan tunggu 4 tahun lagi ya Zen! Saat itu saya mau buktiin kalo S.Si bukan Sarjana Sinting!

Advertisements

2 thoughts on “I Just Wanna Say ‘Thank You’

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s