Another Story

Distraction

Hi! Welcome back di blognya Renita. Hidup nggak melulu soal hura – hura, seneng – seneng, nongkrong tiap hari, party sampai pagi. Hidup itu juga soal perjuangan. Perjuangan bukan saja soal tenaga, uang, waktu dan kekuatan, tapi lebih dari itu.

Belajar misalnya. Belajar itu butuh perjuangan ekstra. Selain lingkungan yang mendukung, belajar itu juga butuh temen – temen yang bisa mengimbangi. Dulu, waktu SMP, temen – temen sekelas aku itu bisa lah dibilang temen – temen yang emang cocok buat wujud in keinginan belajar. Kita have fun bareng buat ngilangin stress sehari waktu hari minggu. Tapi mereka juga bisa serius. Entah aku aja yang ngerasain gitu atau emang semua, rasanya mereka itu enak buat diajak diskusi bareng.

Live a life with no gadget. Dulu, smartphone dan gadget itu belum setenar sekarang. Dulu mau cari hiburan kita pergi ke tempat lain and enjoy the life there. Sering kita keluar cuma buat nungguin toko buku. Bukan jadi penjaga toko buku ya… Jalan – jalan kita emang kesana. Muter – muter doang berjam – jam. Kadang juga bedahin segel buku trus dibaca sambil berdiri. Tapi akhirnya cuma beli buku 1 biji 😀 Dulu, ketawa itu gampang banget, waktu di jalan, kita lihat fans JK* 48 aja udah ngakak abis – abis an. Dulu, bahagia itu simple. Nggak perlu sesuatu yang mahal buat bisa ketawa. Dulu, kita patungan buat bisa karaoke bareng itu udah seneng rasanya. Anak SMP masuk ke tempat karaoke pake kaos sama jeans. It’s okay. We are happy for who we are. Kita nggak perlu heels, atau baju branded. Cukup kita untuk bisa ketawa.

Mereka itu nggak cuma bisa diajak hura – hura. Mereka juga enak buat diskusi. Kita belajar bareng. Download soal dan di fotocopy buat dikerjain. Apalagi mendekati ujian nasional, kita kayak tiap hari makan pagi, siang, malem itu soal – soal ujian nasional tahun – tahun sebelumnya. Nggak tahu kenapa ujian bukan sesuatu yang menakutkan lagi. Karena ada mereka. Kita support bareng, saling ngingetin, saling menghibur. Temenan dulu itu beda banget. Mereka bikin semangat belajar itu semakin tinggi. Mereka nggak minta ditanya, tapi mereka kasih tahu.

Setelah lulus, lama – lama kebiasaan berubah. Kita jarang ketemu, jarang main bareng, apalagi buat diskusi. Aku pun dipertemukan dengan orang – orang baru yang sama sekali tidak aku tahu sifatnya. Kelas 10 alhamdulillah, masih bisa menemukan temen – temen yang bisa dibilang satu visi. Temen sebangku dulu orangnya baik banget. Dia orang yang tepat buat ditanya ini itu soal pelajaran. Intinya kehidupan kelas 10 itu nggak jauh – jauh sama waktu SMP. Temen – temen masih banyak yang bisa diajak diskusi. Tapi disini aku menemukan satu per satu masalah.

Selain temen yang enak buat belajar bareng, banyak juga temen yang “agak” menghambat proses belajar. Mulai banyak yang curang waktu ujian entah ujian kenaikan kelas atau sekedar ujian blok. Untungnya aku punya temen sebangku yang tetep bikin berjalan di jalan yang benar. Aku salut sama dia. Di tengah – tengah lingkungan yang mulai sering curang itu, dia nggak goyah. Dia tetep pada pendiriannya untuk jujur waktu ujian. Itu yang bikin hambatan – hambatan kayak ini bisa terlewati.

Waktu terus berjalan. Kelas 10 akhirnya selesai. Ini yang bikin agak gimana gitu. Waktu kelas XI kelasnya diacak. Emang sih masih di kelas MIPA 6. Tapi temen – temen di XI MIPA 6 beda sama temen – temen di X MIPA 6. Orangnya berubah, rasanya beda juga lah. Disini aku bertemu sama distraction yang makin krusial lagi. Oke, sekarang smartphone udah jadi kayak dewa. Kita duduk bareng tapi masing – masing sibuk sama smartphone-nya sendiri. Waktu buat kumpul untuk diskusi pun hampir nggak ada. Ketika ada tugas kelompok semua dikerjakan online. Kita bikin group di whatapp, lalu bagi tugas, dan kerjakan bagiannya masing – masing, setelah itu kita kumpulkan. Jarang ada waktu buat bener – bener duduk bareng tanpa smartphone.

Jelas masa ini beda banget sama waktu masih SMP. Banyak hambatan – hambatan yang jadi sulit aku atasi. Temen – temen sekarang kurang enak buat diajak belajar. Alhasil aku jadi kebawa arus. Rasa ingin tahu tentang sesuatu itu jadi berkurang. Kalau ada soal yang susah jadi males buat ngerjakan. Karena sendiri. Nggak ada lagi temen – temen yang mau dengan senang hati bantu. Oke, bisa dibilang temen – temen sekarang itu sibuk dengan urusannya masing – masing.

Mereka lebih suka mantengin online shop daripada nungguin toko buku kayak temen – temen dulu. Sekarang kalo ke toko buku sendiri. Dan itu menjadikan segala sesuatunya “malesin”. Aku pun menjadi menarik diri lagi. Jarang keluar bareng mereka. Karena jujur, aku nggak begitu suka jenis kumpul – kumpul “versi mereka” yang cuma ngumpul tapi tetep fokus di ponselnya masing – masing, nggak ada lagi diskusi bareng, yang ada selalu ngomongin orang kalo nggak gitu sesuatu yang “katanya” lagi hits. Oh c’mon, aku bukan tipe cewek kayak gitu.

Semakin kesini aku mulai sadar, bahwa milih – milih temen itu juga ada benernya. Kadang kita harus bedain mana temen yang kita beri perhatian lebih dan menghabiskan waktu bareng lebih banyak, dan mana yang cuma sebatas temen sekolah. Bukan karena apa, temen itu juga nentuin pribadi seseorang kedepannya. Kalo distraction itu terus – terusan dipertahanin, dan kita cuma diem nggak berani berubah. Kedepannya pun kita juga akan seperti ini juga. Nggak ada perubahan yang lebih baik.

Hidup itu pilihan. Kita yang bakal ngerasain, jadi kita yang bakal milih. Jangan sampai salah milih, karena pilihan kita sendiri yang akan menentukan masa depan kita. Masa depan masih panjang. Masih banyak mimpi yang harus jadi nyata. 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s